Kamis, 06 Oktober 2011

Arak Beras (Sake - Japan Ver., Makgeolli - Korean Ver.)

Sekarang kan lagi demam Drama Korea (Drakor) tuh..dan di setiap judul Drakor pasti ada adegan yang mengharuskan aktor atau aktrisnya minum arak tradisional yang dibuat dari beras yang difermentasi, yang biasa disebut dengan Makgoeli (biasanya dikemas dalam botol kaca/botol plastik), nah selain di korea, arak beras juga ada di jepang yang dikenal dengan Sake (biasanya dikemas dalam gentong2 kecil/ botol kaca/ guci)..
Untuk lebih jelasnya apa sih Makgoeli dan Sake itu? qta pantau artikel di bawah ini..
Sake
Makgoelli

MAKGEOLLI
Makgeolli, juga dikenal sebagai Makkoli atau Makuly (takju) (dan disebut dalam bahasa Inggris sebagai "anggur beras Korea"), adalah sebuah minuman beralkohol asli Korea.  Minuman ini dibuat dari beras yang dikukus dan difermentasi. Warnanya putih keruh dan masih mengandung ampas beras karena minuman ini tidak disaring. Hal ini dibuat dengan memfermentasi campuran nasi, gandum dan air, dan alkohol sekitar 6-8% volume. Saat ini Makgeolli kebanyakan berisi beras, namun beberapa merek mengandung gandum bukan beras. Minuman ini pada awalnya populer di kalangan petani, dengan nama nongju, yang berarti "arak petani". Namun, baru-baru ini mulai menjadi lebih populer di kota-kota, terutama dengan generasi muda.



Menurut "Catatan Puitis Kaisar dan Raja-raja (Jewangun-gi)", yang ditulis selama Dinasti Goryeo, penyebutan pertama minuman itu dalam kisah pendiri Goguryeo selama pemerintahan Raja Dongmyeong. Banyak suku di Korea sekitar waktu itu menikmati tradisi minum dan menari sepanjang malam dalam upacara-upacara khusus. Selama Dinasti Goryeo, makgeolli disebut ihwa-ju (pir mekar alkohol) untuk minuman keras tersebut dibuat selama mekar dari bunga tertentu.


Makgeolli adalah minuman rakyat bagi orang Korea, dan sering dihidangkan dalam pesta-pesta. Sejak zaman dulu, minuman ini sering dibuat di rumah-rumah. Bahan bakunya dari beras,gandum, atau ubi jalar. Selain fermentasi dengan ragi yang menghasilkan alkohol, fermentasi juga dilakukan dengan bantuan Lactobacillus untuk menekan bakteri. Oleh karena itu, minuman ini memiliki rasa manis sekaligus sedikit asam serta memiliki hampir sepuluh jenis kandungan zat asam amino.

Makgeolli lebih merupakan produk musiman yang lebih banyak dijual selama musim dingin karena tidak tahan lama disimpan. Makgeolli paling umum tersedia dalam botol plastik atau wadah kotak aseptik.  Secara tradisional, disajikan dalam logam besar atau mangkuk kayu lalu dituangkan dalam cangkir-cangkir dan mangkuk yang diisi dengan menggunakan sendok. Karena merupakan minuman tanpa filter, makgeolli umumnya dikocok atau diaduk sebelum dikonsumsi, sebagai bagian putih berawan cenderung untuk menetap ke bawah, meninggalkan cairan kuning pucat-jelas di atasMakgeolli digunakan selama upacara leluhur di Korea.


Pada tahun 2011, pembuat sake Jepang mulai memproduksi produk makgeolli, berusaha untuk mempromosikan mereka di bawah nama 'makkori', pengucapan Jepang makgeolli. Hal ini mungkin menyebabkan masalah orang asing menganggap makgeolli sebagai minuman beralkohol tradisional Jepang dari Jepang, bukan sebagai minuman beralkohol tradisional Korea.



Untuk menyesuaikan selera konsumen, penelitian standardisasi untuk mengurangi rasa dan memastikan konsistensi antara batch telah diterapkan dalam produksi modern. Perasa seperti buah dan ginseng juga kadang-kadang ditambahkan, bersama dengan aspartam, yang memberikan rasa manis tanpa menambahkan karbohidrat yang difermentasi, meningkatkan umur simpan dan stabilitas rasa dalam merek komersial. Sebagai hasil dari upaya ini, penjualan meningkat.

Kementerian Pangan, Pertanian, Kehutanan dan Perikanan mengumumkan rencana untuk meningkatkan daya saing minuman beralkohol pada 26 Agustus 2009, yang mencakup rencana [klarifikasi diperlukan] untuk industri makgeolli.



Pemenang kontes publik oleh Departemen Korea Pangan, Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan untuk pemilihan nama bahasa Inggris untuk makgeolli adalah "Drunken Rice", dengan alasan bahwa Departemen asing akan mengerti bahwa makgeolli adalah jenis minuman keras yang dibuat dari beras. "Mackohol" dan "Markelixir" adalah runner-up, Namun demikian., Sebuah survei 11-negara yang diidentifikasi "Korea Anggur Beras" sebagai istilah yang paling mudah menyampaikan gagasan makgeolli


Bahan-bahan :

2kg beras

500g ragi
3 liter air putih

Cara membuat:Kukus 2 kilo beras lalu keringkanCampurkan ragi dengan nasi yang sudah setengah keringTempatkan di tempayan lalu tuangkan airTutupi tempayan dengan kain kasa lalu biarkan selama 7 sampai 10 hari.Rasanya cara membuat tidak sulit tapi jarang sekali ada orang yang membuatnya di rumah. Biasanya setiap minuman keras memiliki teman yang cocok ketika menikmatinya. Misalnya bir cocok dengan snek seperti kacang, cumi-cumi kering, Soju, minuman khas Korea, cocok dengan Jjigae sejenis sup tapi sedikit berkuah dan pedas. Akan tetapi makanan yang paling sesuai dengan Makgeoli adalah Buchimgae atau Jeon sejenis gorengan. Menurut orang yang suka minum, Makgeoli yang diminum dengan gorengan pada hari hujan paling enak.



SAKE

Sake (diucapkan "sɑ.kɛ" "SA-KE") adalah sebuah minuman beralkohol dariJepang yang berasal dari hasil fermentasi beras. Sering juga disebut dengan istilahanggur beras.
Penjabaran tertulis tentang proses pembuatan sake tercantum dalam buku pertama sekitar tahun 700 setelah Masehi.
Di Jepang, kata "sake" berarti "minuman beralkohol". Di beberapa wilayah regional dapat memiliki arti yang lain. Di Kyushu Selatan, sake berarti minuman yang disuling. Di Okinawa, sake merujuk ke shōchu yang terbuat dari tebu.
Sake memiliki aroma yang mirip dengan tape beras.

Sejak zaman dahulu, orang-orang telah membuat alkohol dan menikmatinya sebagai bagian dari budaya mereka. Dalam banyak bagian di dunia, alkohol mendapatkan tempat sebagai sesuatu yang dihargai dan telah diromantisasi menjadi sesuatu yang ideal. Orang-orang Jepang pastinya tidak terkecuali. Berabad-abad yang lalu, mereka mulai mencampurkan makanan utama mereka, beras, dengan air murni dan mikroorganisme koji untuk membuat Nihon-shu (Sake jepang), dengan mahir memanfaatkan kondisi alam dan lingkungan setempat untuk menciptakan sebuah minuman yang unik.

Lautan memisahkan kepulauan Jepang dari benua Asia, dan hal ini terbukti menguntungkan untuk pembuatan sake karena orang-orang di Negeri Matahari Terbit, yang terletak di sebelah timur dari sebagian besar benua Asia Timur, mengembangkan minuman spesial mereka sendiri. Pemisahannya secara geografis dilengkapi juga dengan pengasingan politik, ekonomi dan budaya selama berabad-abad, sampai modernisasi dimulai sekitar pertengahan tahun 1800-an. Sake adalah minuman beralkohol yang didesain untuk selera orang Jepang oleh para ahli yang bebas dari pengaruhnya budaya lainnya.


Sake sering dikonsumsi sebagai bagian dari ritual pemurnian Shinto. Selama Perang Dunia II, pilotkamikaze meminum sake sebelum menjalankan misi mereka.
Dalam sebuah upacara yang disebut kagami biraki, tong kayu sake dibuka dengan palu selama festival Shinto, pernikahan, pembukaan toko, olahraga dan kemenangan pemilu, dan perayaan lainnya. Sake ini, yang disebut zake-Iwai ( "sake perayaan"), diberikan secara gratis kepada semua orang untuk menyebarkan nasib baik.
Pada Tahun Baru banyak orang Jepang meminum sake khusus yang disebut toso. Toso adalah semacam Iwai-zake yang dibuat dengan merendam tososan, sebuah obat bubuk cina, selama semalam di dalam sake. Bahkan anak-anak ikut mendapat porsi. Di beberapa daerah, urutan meminum toso dimulai dari orang yang paling muda ke yang paling tua

Sake juga diproduksi di negara China dan Korea, tetapi hasil akhirnya sering berbeda. Perbedaan utamanya adalah pada pemanfaatan jenis kapang (koji) yang digunakan untuk memecahkan pati.

Koji Jepang terdiri dari kapang yang ditumbuhkan pada beras yang telah dikukus atau pada tepung terigu. Bila digunakan terigu, biasanya tidak dilakukan proses pengukusan. Pada kojiChina, kapang yang ditumbuhkan adalah Phycomycetes, sedangkan kapang yang digunakan pada pembuatan koji Jepang adalah Ascomycetes, seperti Aspergillus oryzae, Aspergillus awamori, Aspergillus sojae

Dikenal beberapa jenis sake yang digolongkan berdasarkan pernambahan alkoholaromaharga, kualitas, dan kompleksitas.
Tidak ditambah alkoholDitambah sedikit alkohol
Junmai Daiginjoshu.Daiginjoshu
Junmai GinjoshuGinjoshu
JunmaishuHonjozoshu
Ada pula Futsuushu yang merupakan sake biasa dan murah yang tidak dimasukkan ke dalam penggolongan sake. Produksi jenis sake ini telah mencapai 80% dari total produksi sake. Akhiran -shu disini artinya sake. Terkadang nama jenis-jenis sake tersebut disebut tanpa akhiran -shu


Sake Jepang diproduksi melalui tiga tahap fermentasi yang melibatkan koji dari beras yang telah ditumbuhi cendawan, yaitu suatu adonanbibit awal dilanjutkan proses sterilisasi pada suhu rendah. Penggunaan jenis bibit awal tersebut sangat penting karena dapat memberikan kesempatan terjadinya fermentasi secara serentak, baik dalam masa Moromi atau masa utama. Ketiga tahap tersebut adalah:
  • Pembuatan Koji
  • Pembuatan Massa Moto
  • Pembuatan Masa Moromi
Pembuatan Sake
Pembuatan Makgeolli

Tidak ada komentar:

Posting Komentar