Jumat, 30 September 2011

Malam2 Sepedaan...

Dah lama pengen sepedaan malam2 ke kota Surabaya..tapi waktunya yang belum pernah ada yang kosong..
hehehehe..setelah jadi pengangguran akhirnya quw bisa mewujudkannya

Tanggal 17 September 2011..jam 18.00 WIB, ditemani adikq, qta berangkat nggowes..
Rute : Rungkut - A. Yani - Darmo - Basuki Rahmat - Pemuda - Panglima Sudirman - Taman Bungkul

Dengan rute sepanjang itu bener2 bikin puas..seneng banget bisa menikmati indahnya kota Surabaya di malam hari dengan nggowes..mantabbbssss dah..

Istirahat cuma 2 kali..di depan Balai Pemuda (sekitar 10 menit) sama di Taman Bungkul (satu jam - sekalian hunting foto + nongkrong)

Seneng lihat banyak orang yang nggowes juga..klo pada seneng nggowes kemana-mana gini kan jadi enak, g terlalu parah polusi udaranya..tapiiii ada orang2 yang ga mau nggowes jarak jauh, mereka lebih memilih kendaraan bermotor..Klo' naik angkot sih ga masalah, kan fasilitas umum..Yang bikin polusi tambah parah kan kendaraan bermotor milik pribadi yang makin banyak berkeliaran di jalanan kota..fiuuhhh bikin sesak napas..

Sempat berhenti di sebrang Bambu Runcing, pengen mengabadikan monumen yang menunjukkan betapa kreatifnya Arek Suroboyo..hehehehe, hanya dengan bambu runcing bisa melibas pasukan penjajah..
Monumen Bambu Runcing

Pemberhentian terakhir di Taman Bungkul..
perut lapar, jadinya cari cemilan deh..aq beli risoles 4, pocari sweat 1, semanggi 1..
tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii kacau semua makanannya..sang Risoles kerasnya minta ampun..g bisa dikunyah, sebenernya risoles dibuat dari tepung terigu atau semen sich..klo nenek2 yang makan, bakalan rompal smua tuh gigi....sang Semanggi juga gitu..aq dah membayangkan betapa nikmatnya panganan khas surabaya ini, eh lha kok mambu bumbune..ealah jadinya cuma buang2 duit thok nih..yang normal cuma minumannya..ckckckckckck..ya udah mending hunting foto aja deh..



Aneka jenis sepeda yang nangkring di jalanan Surabaya

Mmmmhhh jangan sepedanya aja yang difoto..para pengendaranya juga duong..hehehehe




Wajah2 pengendara sepeda yang narsis..
Ok deh..cukup sekian ceritanya..dah malam..waktunya istirahat..hehehehehe
see u next time with another great adventure..

Kamis, 29 September 2011

Journey ke Kota Batik..PEKALONGAN

Ehm..Ehm..ini pertama kalinya aq nulis soal pengalamanq..
permintaan dari seorang teman..
tapi gimana mulainya yaaa????


Perjalanan ke Pekalongan emang dah aq rencanain dari sebelum lebaran..
untuk mengisi waktu luangq setelah jadi pengangguran (per tanggal 7 Sept resign dari perusahaan tempat aq kerja 3 tahun belakangan ini)..


Akhirnya resmilah aq jadi pengangguran..dan perjalanan ke Pekalongan mulai dijadwalkan..
Aq kasih kabar temanq yang tinggal di Pekalongan klo aq mau sowan kesana, semula dijadwalkan tgl 15 Sept berangkat, tapi berhubung posisi tgl 14 Sept aq masih di rumah tanteq di Mojosari, jadi keberangkatan ke Pekalongan ditunda deh..


Setelah kembali ke rumah lagi, aq mulai mutusin kapan berangkat ke Kota Batik Pekalongan..akhirnya tgl 20 Sept diputuskan berangkat..


19 Sept malam smua perlengkapan aq siapin..cukup 1 ransel (1 jeans, 2 kaos, 2 jilbab, 1 psg piyama, 1 handuk, 2 psg underwear), itu untuk keperluan sandangnya, untuk cemilan di perjalanan cukup 1 botol Pocari Sweat ukuran sedang + 1 bungkus Sari Roti..pastinya Kamera kesayanganq g boleh ketinggalan + dompet tempat bersarangnya duitq..hehehehehe..


20 Sept jam 06.30 WIB diriq sudah stand by di pintu keluar bis terminal Bungurasih, tinggal nunggu bis yg dibutuhkan muncul..Bis muncul jam 07.00 WIB, lumayan nunggu setengah jam sambil berdiri..hehehehe


Untuk ke Pekalongan sebenarnya ada beberapa alternatif alat transportasi umum, yaitu :
1. Kereta Api, biasanya naik yang jurusan ke Jakarta, tinggal pilih mau kelas Ekonomi dg biaya tiket Rp.30.000 atau Bisnis dan Eksekutif yang biaya tiketnya diatas Rp.60.000
2. Bis Eksekutif jurusan Jakarta atau Bandung, biasanya tiket dibeli di agen yg ada di terminal, dg biaya berkisar di Rp.150.000-Rp.180.000
3. Bis Patas jurusan Semarang, biaya tiketnya berkisar di Rp.65.000-Rp.80.000, qta transit di Terminal Terboyo Semarang, lanjut naik bis jurusan Tegal-Cirebon-Bandung (tinggal pilih mau yang biasa dg biaya Rp.20.000 atau AC dg biaya lebih mahal)
4. Bis biasa jurusan Semarang, biaya tiketnya Rp. 40.000, dan selanjutnya sama seperti poin 3


Berhubung perjalananq ini perjalanan murah, jadi aq pilih Bis biasa jurusan Semarang dari Bungurasih, cuma keluar duit Rp.40.000, tapi pasti pada heran padahal kereta ekonomi lebih murah..hehehehe ada alasannya tuh..karenaaaaaa aq kapok naik kereta ekonomi..wkwkwkwkwkwk
Di bis pasti aq tidur..enak sih..juga bisa menghemat uang biar ga jajan + menghindari obrolan sama orang2 yg tidak dikenal..Bangun tidur pasti lapar dan haus, tinggal ambil perbekalan yg udah disiapin dr rumah kan?..Kenyang ya tidur lagi..hehehehehe


Perjalanan lewat PANTURA sangat menyebalkan, panaaaasssss bangeeettttt..lebih enak lewat SELATAN..tapi emang Pekalongan ada di utara jadi ya kudu lewat PANTURA..kelebihan Pantura cuma satu, bisa lihat pemandangan pantai yang biruuuuuuuu..kekurangannya selain panas, amiiiiiissss, bau ikan dimana2..


Sampai di Terminal Terboyo Semarang jam 14.10 WIB, pas 7 jam perjalanan, lumayan melelahkan..
Cari kamar mandi + musholla, setelah buang hajat + menunaikan kewajiban menghadap Sang Kholik, perjalanan dilanjutkan, jam 14.45 WIB tinggal 1 bis terakhir jurusan Tegal-Cirebon-Bandung, untung aja aq belum ketinggalan..hehehehe
Perjalanan dimulai jam 15.00 WIB, lama banget buat sampai ke Pekalongan, aq pikir cuma 2-3 jam sampai, tapi ternyata baru sekitar jam 18.30 WIB aq sampai di luar Terminal Pekalongan, fiuh capek deh..hehehehe
Nasi Megono + Lauknya
Aq calling temenq buat jemput, tunggu 15 menit jemputan datang deh, dah ga sabar buat mandi nih, lengket smua rasanya..Sebelum diantar ke rumahnya, aq diajak makan malam dulu di warung langganan temenq itu, menunya NASI MEGONO..hmmmmm makanan khas Pekalongan nich..Nasi sekepal dikasih topping sayur nangka muda yang dicacah kecil2 dan dibumbu pedas, satu bungkusnya Rp. 1.000, untuk lauknya ada banyak pilihan, tempe goreng tepung, sate telur puyuh, brengkes pindang, teri, dll..Waktu aq lihat ukuran bungkusannya yang mini, aq pikir bisa menghabiskan sampe' 4 bungkus, tapi ternyata 2 bungkus aja dah bikin kenyang..hehehehe
Perut kenyang, qta meluncur ke rumah, mandi trus menunaikan kewajiban menghadap sang Pencipta, nonton TV sm kluarga temenq sampe' jam 21.00 WIB, setelah itu ngrumpi sama temenq sampe' jam 00.00 WIB..hahahahaha, melepas kangen setelah 13 tahun ga' ketemu..


21 Sept, waktunya berpetualang..sowan ke rumahnya temenq yang lain di Comal, Pemalang..tujuannya cuma silaturrahim + melepas rindu..hehehehe
Temenq ini ternyata dah punya 2 anak, cowok smua, si Sulung namanya Abdan, narsisnya minta ampun, lihat kameraq langsung mintanya difoto terus, si Bungsu namanya Yusuf (Abdan yang kasih tau) masih umur 2 bulan jadi kerjanya tidur terus..Aq suka jepret2, dpt objek Abdan yang narsis, seneng banget nih, obrolan cewek2 aq tinggal, fokusq cuma jepret Abdan..hehehehehe...
Abdan Narsis
Setelah puas jepret2..sudah ada menu Lunch yang siap dilahap sampe' habis..Sayur Bayam, Tempe Goreng, Oseng2 Teri..wuih mantabs nih..
Alhasil perutq kenyaaaaaannnnggg..
Kangen2an udah, perut kenyang, ya pamit pulang..pake metode S M P (Sudah Makan Pamit)..hehehehehe
Kembali ke rumah buat tidur siang..rencananya sorenya mau ke Pantai, tapi ternyata qta ketiduran sampe' jam 17.00 WIB..ckckckckckckck
Pengganti batal ke Pantai, ba'da Isya' aq diajak tour Kota Pekalongan di malam hari..hmmmm ok juga nih..
Ok deh yuk berangkaaattttt...
Ada beberapa tempat hang out di Pekalongan waktu malam :
1. Lapangan Mataram - Lapangan yang ada di depan komplek kantor pemerintahan Kab/Kota Pekalongan, ada PKL (pedagang kaki lima) yang stand by di sekeliling lapangan, ada odong2 yang siap membawa penumpang keliling lapangan dan komplek kantor pemerintahan, juga kadang2 ada andong yang stand by
Alun- Alun
2. Alun-Alun - Nie dia surganya orang2 yang suka banget makanan berbahan dasar kambing, sapi, kerbau..dari ujung ke ujung berjejer warung makan dengan menu soto, sate, gulai dg bahan dasar daging2 itu..Diseblah kanan alun2 ada Matahari dan Hypermart, jadi bisa nyambi shopping juga, klo mau murah di alun2 juga stand by para pedagang dengan aneka barang..silahkan dipilih..Di sebrang belakang alun2 ada Masjid Agung..bangunannya megah..
3. Pasar Tiban - Pasar dadakan di pinggir jalan, bisa pindah tempat sewaktu-waktu..modelnya kayak pasar malam gitu..ada yang jual baju, aksesori, peralatan dapur, mainan, dll
Pasar Tiban
4. Di sepanjang jalan Sultan Agung berjejer warung2, tersedia untuk orang2 yang suka wisata kuliner, banyak pilihan untuk memuaskan rasa lapar..hehehehe...


Nah itu tadi ulasan tempat kongkow2 waktu malam di Kota Pekalongan, setelah capek keliling kota, ya pulang trus tidurrrrrrrr..hehehehehe..kan besoknya mau ke Museum Batik..


22 Sept, waktunya wisata batik..dah ga sabar nich..
Jam 10.00 WIB, qta meluncur ke Museum Batik..
Motor sudah diparkir, mau masuk, eh ditahan sama pegawainya, ternyata Museum ditutup sampe' tgl 06 Okt untuk persiapan Hari Batik Nasional, yah kesempatanq hilang deh..hiks hiks hiks..
Meskipun gagal, tetep harus foto2..hahahahaha
O iya di sebelah Museum Batik, berdiri dengan gagahnya Masjid Karasidenan Pekalongan dengan kubah warna emasnya..kereeennn
Setelah itu qta langsung meluncur ke Pusat Grosir Batik Setono..wuah bingung banget mau beli baju batik yang model apa di situ..habisnya banyak bangeeeettt yang bagus2 plus model terbaru..harganya lumayan terjangkau..hehehehehe..siap2 mborong dueeehhhh..
Museum Batik
Capek belanja, makan siang dulu dengan menu khas Pekalongan Soto Kebo Tauco..mmh yummy, setelah itu qta pulang untuk istirahat, coz sorenya mau mengunjungi pantai yang kemarin sempat tertunda karena ketiduran..hehehehe


Jam 16.30 WIB, meluncurrr ke Pantai Sigandu, Kab. Batang, posisinya sebelum Kota Pekalongan, perjalanan sekitar setengah jam, sebenernya di Pekalongan ada pantai, cuma karena abrasi pantainya jadi ga asyik lagi buat dikunjungi..


Pantai Sigandu jenis pantai nelayan, bukan pantai khusus untuk rekreasi, jadi sepanjang jalan menuju pantai bau amis ikan..


Pantai Sigandu buka sampai malam, harga tiket masuknya Rp.2.000 per orang, di lokasi pantai juga ada pertunjukan atraksi lumba-lumba, tiket masuknya Rp. 20.000 per orang..
Soto Kebo Tauco
Meskipun Pantai Sigandu ga' seindah Pantai Kuta - Bali, tapi tetep aja aroma air laut dan suara deburan ombak khas pantai bikin aq ga bisa benci pantai..hehehehehe
Sayang banget sore itu mendung, jadi aq ga bisa lihat pemandangan sunset yang indah..
Akhirnya hasratq mengunjungi pantai terpenuhi..hehehehe..
Adzan Maghrib berkumandang, waktunya balik kandang, istirahat..soalnya besok waktunya balik ke Kota Metropolis Surabaya..


Nice Journey..
bakalan balik lagi nich ke Pekalongan..as soon as possible..^_^


Pantai Sigandu
Masjid Karasidenan Pekalongan










Masjid Agung Pekalongan













































































LCD Text Generator at TextSpace.net

Minggu, 25 September 2011

Ganja a.k.a Cannabis







Ganja (Cannabis sativa syn. Cannabis indica) adalah tumbuhan budidaya penghasil serat, namun lebih dikenal karena kandungan zat narkotika pada bijinya, tetrahidrokanabinol (THC, tetra-hydro-cannabinol) yang dapat membuat pemakainya mengalami euforia (rasa senang yang berkepanjangan tanpa sebab). Tanaman ganja biasanya dibuat menjadi rokok mariyuana.
Tanaman semusim ini tingginya dapat mencapai 2 meter. Berdaun menjari dengan bunga jantan dan betina ada di tanaman berbeda (berumah dua). Bunganya kecil-kecil dalam dompolan di ujung ranting. Ganja hanya tumbuh di pegunungan tropis dengan ketinggian di atas 1.000 meter di atas permukaan laut.
Ganja menjadi simbol budaya hippies yang pernah populer di Amerika Serikat. Hal ini biasanya dilambangkan dengan daun ganja yang berbentuk khas. Selain itu ganja dan opium juga didengungkan sebagai simbol perlawanan terhadap arus globalisme yang dipaksakan negara kapitalis terhadap negara berkembang. Di India, sebagian Sadhu yang menyembah dewa Shiva menggunakan produk derivatif ganja untuk melakukan ritual penyembahan dengan cara menghisap hashish melalui pipa chilam/chillum, dan dengan meminum bhang.

Kontroversi

Di beberapa negara tumbuhan ini tergolong narkotika, walau tidak terbukti bahwa pemakainya menjadi kecanduan, berbeda dengan obat-obatan terlarang jenis lain yang menggunakan bahan-bahan sintetik atau semi sintetik dan merusak sel-sel otak, yang sudah sangat jelas bahayanya bagi umat manusia. Di antara pengguna ganja, beragam efek yang dihasilkan, terutama euforia (rasa gembira) yang berlebihan serta hilangnya konsentrasi untuk berpikir di antara para pengguna tertentu.
Efek negatif secara umum adalah pengguna akan menjadi malas dan otak akan lamban dalam berpikir. Namun, hal ini masih menjadi kontroversi, karena tidak sepenuhnya disepakati oleh beberapa kelompok tertentu yang mendukung medical marijuana dan marijuana pada umumnya. Selain diklaim sebagai pereda rasa sakit, dan pengobatan untuk penyakit tertentu (termasuk kanker), banyak juga pihak yang menyatakan adanya lonjakan kreativitas dalam berpikir serta dalam berkarya (terutama pada para seniman dan musisi).
Berdasarkan penelitian terakhir, hal ini (lonjakan kreativitas), juga dipengaruhi oleh jenis ganja yang digunakan. Salah satu jenis ganja yang dianggap membantu kreativitas adalah hasil silangan modern "Cannabis indica" yang berasal dari India dengan "Cannabis sativa" dari Barat. Jenis ganja silangan inilah yang tumbuh di Indonesia.
Efek yang dihasilkan juga beragam terhadap setiap individu. Segolongan tertentu ada yang merasakan efek yang membuat mereka menjadi malas, sementara ada kelompok yang menjadi aktif, terutama dalam berfikir kreatif (bukan aktif secara fisik seperti efek yang dihasilkan metamfetamin). Ganja, hingga detik ini, tidak pernah terbukti sebagai penyebab kematian maupun kecanduan. Bahkan, di masa lalu dianggap sebagai tanaman luar biasa, di mana hampir semua unsur yang ada padanya dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan. Hal ini sangat bertolak belakang dan berbeda dengan efek yang dihasilkan oleh obat-obatan terlarang dan alkohol, yang menyebabkan penggunanya menjadi kecanduan hingga tersiksa secara fisik, dan bahkan berbuat kekerasan maupun penipuan (aksi kriminal) untuk mendapatkan obat-obatan kimia buatan manusia itu.
Dalam penelitian ilmiah dengan metode systematic review yang membandingkan efektifitas ganja sebagai obat antiemetic didapatkan hasil ganja memang efektif sebagai obat antiemetic dibanding prochlorperazine, metoclopramide, chlorpromazine, thiethylperazine, haloperidol, domperidone, atau alizapride, tetapi pengunaannya sangat dibatasi dosisnya, karena sejumlah pasien mengalami gejala efek psikotropika dari ganja yang sangat berbahaya seperti pusing, depresi, halusinasi, paranoia, dan juga arterial hypotension

Fakta Vs Mitos


Masyarakat Indonesia pada umumnya tidak mengetahui dengan pasti apa sebenarnya akibat yang ditimbulkan dari penggunaan ganja atau marijuana. Mereka tidak pernah mendapatkan informasi yang benar dan jujur mengenai efek dari zat yang terkandung dalam ganja. Informasi yang mereka peroleh umumnya bersumber dari suatu penelitian ilmiah yang tidak lengkap dan hanya sepihak. Banyak informasi yang keliru yang bisa kita temukan dari hasil penelitian tersebut. Sayangnya hukum dan undang-undang juga turut ambil bagian dari kekeliruan ini, sehingga vonis yang dikenakan bagi orang yang kedapatan memiliki ganja amat sangat berat dan sangat tidak adil. Hukuman yang diterima atas kepemilikan ganja lebih berat jika dibandingkan dengan dampak dan akibat yang di timbulkan atas penggunaan ganja.

Ada banyak mitos yang keliru dan sangat menyesatkan di seputar tanaman ganja ini. Mitos yang negatif terhadap tanaman ganja telah lama menghantui alam pikiran masyarakat di Indonesia, bahkan di dunia. Oleh karena itulah maka ganja atau cannabis atau marijuana menjadi momok menakutkan yang kerap menghantui pikiran tiap orang apabila mendengarnya, terutama bagi orang tua yang memiliki anak-anak remaja yang baru tumbuh dewasa. Mereka takut jika anak, saudara, atau teman mereka terkena pengaruh untuk mengkonsumsi ganja.
Dari beberapa penelitian ilmiah di bawah ini (disertai dengan referensi) terbukti bahwa ganja bukanlah sesuatu yang berbahaya seperti apa yang diketahui masyarakat selama ini. Berikut ini adalah beberapa bukti ilmiah yang mengungkapkan FAKTA yang sebenarnya dan sekaligus membantah anggapan yang salah selama ini.
1. MITOS : Ganja dapat mengakibatkan kecanduan yang sangat tinggi --> 
Menggunakan ganja dalam jangka panjang dapat mengakibatkan kecanduan secara fisik dan membutuhkan ahli terapis untuk bisa berhenti dari kebiasaan menggunakan ganja.    
   FAKTA : Kebanyakan pengguna ganja hanya menghisap ganja sesekali saja --> Di Amerika Serikat hanya sedikit orang-orang yang mengkonsumsi ganja, hanya sekitar 1 persen dalam sehari orang mengisap ganja dan hanya sedikit sekali yang mengalami ketergantungan. Seorang pengguna berat ganja dapat berhenti dengan mudah tanpa mengalami kesulitan. Ganja tidak menyebabkan ketergantungan fisik. Jika orang mengalami gejala putus ganja, mereka tidak akan mengalami masalah yang berarti 
2. MITOS : Ganja sekarang berpotensi lebih berbahaya dibanding yang dulu --> Orang dewasa yang pernah menggunakan ganja di tahun 1960-an dan 1970-an tidak menyadari bahwa remaja sekarang menggunakan ganja yang jauh lebih berbahaya.
    FAKTAGanja yang dikonsumsi remaja sekarang adalah sama seperti yang pernah di gunakan remaja di tahun 1960 dan 1970 an --> Sejumlah kecil sample THC rendah yang disita oleh Drug Enforcement Administration digunakan untuk menghitung adanya potensi peningkatan yang dramatis. Namun, sample tersebut tidak mewakili ganja secara umum yang ada saat ini. Data potensial dari tahun 1980-an sampai sekarang lebih dapat di percaya yang mana data tersebut menunjukkan tidak adanya peningkatan rata-rata kadar THC dalam ganja. Walaupun jika ganja berpotensi mengalami peningkatan, itupun belum tentu membuatnya menjadi lebih berbahaya. Marijuana cukup bervariasi secara substansial dalam potensi menghasilkan efek psikoaktif yang serupa.
3. MITOSPelanggaran hukum atas penggunaan ganja dikenakan sangsi hukum yang ringan --> Hanya sedikit pengguna ganja yang ditahan di penjara. Perlakuan yang lunak diterapkan pada peredaran ganja dan pada pengguna ganja.
   FAKTAPenangkapan pengguna ganja di Amerika Serikat jumlahnya meningkat dua kali lipat antara tahun 1991 dan 1995 --> Pada tahun 1995, lebih dari satu setengah juta orang ditahan karena pelanggaran ganja. Delapan puluh enam persen dari mereka ditangkap karena memiliki ganja. Puluhan ribu orang sekarang di penjara karena mengkonsumsi ganja. Mereka sebagian besar dihukum dengan hukuman masa percobaan, denda, dan sanksi perdata, termasuk penyitaan atas kepemilikan harta benda, SIM mereka dicabut, dan pekerjaan mereka berakhir. Meskipun di ancam dengan sanksi perdata dan pidana, ganja tetap saja tersedia dan banyak digunakan.
4. MITOSGanja dapat merusak paru-paru lebih besar dibanding tembakau --> Orang yang mengisap ganja memiliki risiko tinggi terkena kanker paru-paru, bronchitis, dan emphysema.
   FAKTAOrang yang merokok ganja secara moderat sedikit terkena bahaya kerusakan pada paru-paru --> Seperti halnya asap rokok, asap ganja mengandung sejumlah iritasi dan karsinogen. Tapi pengguna ganja biasanya tidak terlalu sering mengisap ganja di bandingkan perokok tembakau dan ini menyebabkan perokok ganja menghirup asap jauh lebih sedikit. Dampaknya, resiko kerusakan paru-paru bagi perokok ganja jauh lebih rendah dibanding perokok tembakau. Tidak ada laporan mengenai kangker paru-paru yang di akibatkan semata-mata karena sebab penggunaan ganja. Bahkan dalam studi besar yang disampaikan oleh American Thoracic Society tahun 2006, tidak di temukan bukti peningkatan resiko terkena kangker paru-paru bagi pengguna berat ganja. Tidak seperti perokok berat tembakau, pada perokok berat ganja tidak menunjukkan adanya penyumbatan jalan napas paru-paru. Itu menunjukkan bahwa orang yang merokok ganja tidak akan mengalami emfisema.
5. MITOSGanja dapat menyebabkan kerusakan mental permanen --> Di antara remaja, bahkan yang jarang menggunakan ganja sekalipun bisa mengalami kerusakan psikologis. Selama mabuk, pengguna ganja menjadi tidak rasional dan sering tidak konsisten dalam bekerja.
   FAKTATidak ada bukti ilmiah yang meyakinkan bahwa ganja dapat menyebabkan kerusakan psikologis atau penyakit mental baik remaja atau orang dewasa --> Beberapa pengguna ganja mengalami tekanan psikologis setelah menggunakan ganja yang mungkin mencakup perasaan panik, gelisah, dan paranoia. Pengalaman seperti itu bisa menakutkan, tapi efeknya hanya bersifat sementara. Dengan dosis yang sangat besar, ganja dapat menyebabkan psikosis toksik sementara. Ini pun jarang terjadi, walaupun ganja di konsumsi dengan cara di makan atau di hisap seperti rokok. Ganja tidak menyebabkan perubahan mendasar dalam perilaku orang.
6. MITOSGanja tidak dapat digunakan sebagai obat --> Sudah tersedia obat-obatan yang lebih efektif dan aman. Obat-obatan tersebut termasuk versi sintetik THC, yaitu bahan aktif utama ganja yang dipasarkan di Amerika Serikat dengan nama Marinol
   FAKTAGanja terbukti efektif dalam mengurangi rasa mual pada kemoterapi kanker, merangsang nafsu makan pada pasien AIDS, dan mengurangi tekanan intraokuler pada orang yang mengidap glaukoma --> Ada bukti yang cukup kuat mengatakan bahwa ganja dapat mengurangi kelenturan otot pada pasien dengan gangguan neurologis. Kapsul sintetis tersedia dengan resep dokter, tetapi untuk kebanyakan pasien kapsul tersebut tidak seefektif di banding dengan cara di hisap seperti rokok. THC murni juga dapat menimbulkan efek samping psikoaktif yang tidak menyenangkan dibandingkan merokok ganja. Saat ini banyak orang yang menggunakan ganja sebagai obat meskipun illegal. Akibatnya mereka berisiko tertangkap dan di penjara.
7. MITOSGanja adalah jalan menuju narkoba yang lebih berbahaya --> Meskipun ganja hanya sedikit mengakibatkan kerugian, ganja adalah zat berbahaya karena dapat menyebabkan penggunaan narkoba lain yang lebih berat seperti heroin, LSD, dan kokain.
   FAKTAGanja tidak menyebabkan orang untuk menggunakan narkoba --> Teori gateaway to drugs muncul sebagai penjelasan kausal mengenai hubungan statistik antara narkoba secara umum. Asosiasi yang berubah dari waktu ke waktu terhadap narkoba berbeda pada peningkatan dan penurunan prevalensi. Ganja adalah narkoba yang paling populer di Amerika Serikat saat ini. Oleh karena itu, orang-orang yang sudah menggunakan narkoba seperti heroin, kokain, dan LSD, cenderung ingin menggunakan ganja juga. Kebanyakan pengguna ganja tidak pernah menggunakan obat terlarang lainnya. Memang, bagi sebagian besar orang ganja adalah terminus daripada sebagai gateway drugs.
8. MITOSBahaya ganja telah terbukti secara ilmiah --> Pada tahun 1960-an dan 1970-an, banyak orang percaya bahwa ganja itu tidak berbahaya. Hari ini kita tahu bahwa ganja jauh lebih berbahaya daripada yang kita yakini sebelumnya.
   FAKTASetelah meninjau pada bukti ilmiah tahun 1972, Komisi Nasional Penyalahgunaan Ganja dan Narkoba (National Commission on Marihuana and Drug Abuse) menyimpulkan bahwa selama ini bahaya ganja terlalu dibesar-besarkan --> Sejak saat itu ribuan penelitian dilakukan terhadap manusia, hewan, dan sel-sel budaya. Dari penelitian tersebut tidak ada satupun temuan yang berbeda dari apa yang telah dijelaskan oleh Komisi Nasional tahun 1972. Berdasarkan pada tiga puluh tahun penelitian ilmiah dari jurnal kedokteran Inggris ìLancet” pada tahun 1995, dapat disimpulkan bahwa: “merokok ganja, walaupun dalam jangka panjang, tidak berbahaya bagi kesehatan.”
9. MITOSGanja adalah penyebab Sindrom Amotivational --> Ganja membuat pengguna menjadi pasif, apatis, dan tidak tertarik pada masa depan. Siswa yang menggunakan ganja berprestasi rendah, dan pekerja yang menggunakan ganja menjadi tidak produktif.
   FAKTASelama dua puluh lima tahun, para peneliti telah gagal menemukan bukti bahwa ganja menyebabkan sindrom amotivational --> Orang yang mabuk terus-menerus (tanpa menyangkut-pautkan dengan narkoba), tidak akan mungkin menjadi anggota masyarakat yang produktif. Tidak ada satupun efek dari ganja yang dapat mengakibatkan seseorang hilang kendali dan ambisi. Dalam studi laboratorium, subyek yang diberi ganja dalam dosis tinggi selama beberapa hari atau bahkan beberapa minggu tidak menunjukkan penurunan dalam motivasi kerja atau produktivitas. Di antara orang dewasa yang bekerja, pengguna ganja cenderung mendapatkan upah lebih tinggi daripada non-pengguna. Mahasiswa yang menggunakan ganja memiliki nilai sama dengan yang bukan pengguna. Di antara siswa SMA, penguna berat ganja terkait dengan kegagalan sekolah, tetapi kegagalan sekolah biasanya datang sebelum siswa tersebut menggunakan ganja.
10. MITOSKebijakan mengenai ganja di Belanda adalah sebuah kesalahan --> Hukum di Belanda yang memungkinkan orang membeli, menjual, dan menggunakan ganja secara terbuka, telah menyebabkan peningkatan penggunaan ganja, khususnya di kalangan remaja.
    FAKTAKebijakan hukum narkoba di Belanda adalah yang paling terbuka di Eropa --> Selama lebih dari dua puluh tahun, warga negara Belanda di atas usia 18 tahun telah diizinkan membeli dan menggunakan ganja dan hasish di kedai kopi yang diatur pemerintah. Kebijakan ini tidak berdampak pada peningkatan pengguna ganja. Untuk kelompok usia tertentu, tingkat penggunaan ganja di Belanda adalah sama dengan di Amerika Serikat. Namun, untuk remaja muda, tingkat penggunaan ganja lebih rendah di Belanda daripada di Amerika Serikat. Masyarakat Belanda sangat setuju dengan kebijakan ganja saat ini yang bertujuan untuk menormalkan dramatisasi atas penggunaan ganja. Pemerintah Belanda kadang-kadang merevisi kebijakan yang ada, tapi tetap berkomitmen untuk dekriminalisasi.
11. MITOSGanja dapat membunuh sel otak --> Apabila digunakan secara terus menerus, ganja dapat mengubah struktur dan fungsi otak secara permanen, menyebabkan kehilangan memori, gangguan kognitif, kerusakan kepribadian, dan menyebabkan berkurangnya produktivitas.
    FAKTATidak pernah ada medical test yang digunakan untuk mendeteksi kerusakan otak pada manusia akibat mengkonsumsi ganja, bahkan dari penggunaan jangka panjang dengan dosis tinggi sekalipun --> Sebuah studi awal melaporkan adanya kerusakan pada otak kera setelah enam bulan di cekoki asap ganja berkonsentrasi tinggi. Baru-baru ini, dengan didasari penelitian yang lebih hati-hati, para ilmuan tidak menemukan bukti adanya kelainan otak pada monyet yang dipaksa untuk menghirup asap ganja setara 4-5 batang rokok ganja setiap hari selama setahun. Klaim bahwa ganja membunuh sel-sel otak adalah berdasarkan laporan spekulatif sejak seperempat abad yang lalu dan belum pernah didukung oleh studi ilmiah.
12. MITOSGanja mengganggu Memori dan Kognisi --> Di bawah pengaruh ganja, orang tidak mampu berpikir rasional dan cerdas. Pengguna ganja kronis akan mengalami penurunan mental secara permanen.
   FAKTAGanja mengakibatkan perubahan sementara dalam berfikir, persepsi dan pengolahan informasi --> Proses kognitif yang paling jelas dipengaruhi oleh ganja adalah memori jangka pendek. Dalam studi laboratorium, subyek di bawah pengaruh ganja tidak mengalami kesulitan dalam mengingat hal-hal yang pernah mereka pelajari sebelumnya. Namun mereka menampilkan berkurangnya kapasitas untuk belajar dan mengingat informasi baru. Pengaruh berkurangnya daya ingat ini hanya berlangsung sementara saja. Tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa penggunaan ganja untuk jangka panjang bisa mengganggu memori atau fungsi kognitif lainnya secara permanen.
13. MITOSGanja penyebab kriminalitas --> Pengguna ganja cenderung melakukan kekerasan lebih dari non pengguna. Di bawah pengaruh ganja, orang menjadi tidak rasional, agresif, dan kasar.
     FAKTAGanja tidak menyebabkan tindak kejahatan --> Kalangan ilmuwan dan komisi pemerintah memeriksa hubungan antara penggunaan ganja dan kejahatan dan mereka telah mencapai kesimpulan yang sama bahwa: Ganja tidak menyebabkan kejahatan. Sebagian besar pengguna ganja tidak melakukan kejahatan lain selain kejahatan karena memiliki ganja. Pengguna ganja yang melakukan kejahatan bukan disebabkan oleh pengaruh ganja, melainkan karena faktor lain di luar ganja. Studi pada manusia dan hewan menunjukkan bahwa ganja dapat merngurangi peningkatan agresi pada manusia.
14. MITOSGanja mengganggu hormon seks pria dan wanita --> Ganja dapat menyebabkan kemandulan pada pria dan wanita. Ganja memperlambat perkembangan seksual pada remaja. Ganja menghasilkan karakteristik feminin pada pria dan karakteristik maskulin pada perempuan.
     FAKTATidak ada bukti bahwa ganja menyebabkan kemandulan pada pria atau wanita --> Dalam sebuah penelitian yang menggunakan hewan percaobaan, dosis tinggi THC mengurangi produksi beberapa hormon seks dan dapat mengganggu reproduksi. Namun, lebih banyak studi tentang manusia yang membuktikan bahwa ganja tidak memiliki pengaruh hormon seks. Studi tersebut menunjukkan dampak yang sederhana, sementara, dan tidak ada konsekuensi yang jelas terhadap proses reproduksi. Tidak pernah ada bukti ilmiah yang mengatakan bahwa ganja dapat memperlambat perkembangan seksual remaja dan mengakibatkan efek feminisasi pada laki-laki, atau efek maskulinisasi pada perempuan.
15. MITOSMengkonsumsi ganja pada saat hamil dapat merusak Janin --> Kerusakan janin yang terjadi bisa mengakibatkan cacat pada bayi saat lahir. Di saat masa pertumbuhan, anak tersebut akan mengalami masalah. Sang anak juga akan terancam masalah kesehatan.
     FAKTAStudi pada bayi yang baru lahir dan anak-anak tidak menunjukkan adanya kekurangan fisik yang konsisten, perkembangan, atau defisit kognitif yang terkait dengan penggunaan ganja pada waktu kehamilan. Penggunaan ganja di saat kehamilan tidak berdampak pada ukuran berat bayi saat di lahirkan, usia kehamilan, perkembangan saraf, atau terjadinya kelainan fisik. Salinan test pada ratusan anak yang lebih tua hanya mengungkapkan perbedaan kecil antara keturunan pengguna ganja dan non pengguna. Dua studi lain yang belum terkonfirmasi adalah identifikasi pemakaian ganja selama masa kehamilan terkait dengan penyakit kangker pada anak. Mengingat tidak adanya bukti-bukti lain yang mndukung, sangat tidak mungkin bahwa ganja bisa menyebabkan kanker pada anak-anak.
16. MITOSGanja dapat merusak sistem kekebalan tubuh --> Mengkonsumsi ganja dapat meningkatkan risiko infeksi, termasuk HIV. Pasien AIDS sangat rentan terhadap efek immunopathic ganja karena sistem kekebalan tubuh mereka sudah hilang.
     FAKTATidak ada bukti bahwa pengguna ganja lebih rentan terhadap infeksi di banding non pengguna --> Juga tidak ada bukti bahwa ganja dapat menurunkan daya tahan tubuh terhadap penyakit seksual yang menular. Studi awal yang menunjukkan adanya penurunan fungsi kekebalan tubuh dalam sel yang diambil dari pengguna ganja telah disangkal. Hewan yang terkena virus diberi THC dalam dosis yang besar memiliki resiko infeksi yang lebih tinggi. Studi semacam itu memiliki relevansi sedikit pada manusia. Bahkan orang dengan gangguan kekebalan tubuh seperti AIDS relative aman menggunakan ganja. Namun, penelitian baru-baru ini menemukan hubungan antara merokok tembakau dan infeksi paru-paru pada pasien AIDS jauh lebih memungkinan bahaya merokok ganja bagi orang yang mengalami masalah kekebalan tubuh.
17. MITOSGanja penyebab utama kecelakaan lalu-lintas --> Seperti alkohol, ganja merusak fungsi psikomotor dan menurunkan kemampuan mengemudi. Apabila penggunaan ganja meningkat, peningkatan kecelakaan fatal lalu lintas tak terelakkan.
     FAKTATidak ada bukti yang meyakinkan bahwa marijuana menyumbang banyak pada kecelakaan lalu lintas dan kematian --> Pada dosis tertentu ganja mempengaruhi persepsi dan kinerja psikomotor, yaitu perubahan yang dapat mengganggu kemampuan mengemudi. Akan tetapi pada studi mengenai kemampuan mengemudi, ganja hanya sedikit mempengaruhi kempuan seseorang dalam mengemudikan kendaraan. Pada pengguna ganja tidak ada penurunan konsistensi saat menyetir mobil seperti pengguna alcohol yang cenderung beresiko kecelakaan. Ganja cenderung membuat si pengemudi lebih berhati-hati. Survei menunjukkan bahwa ketika THC terdeteksi dalam darah, alkohol hampir selalu terdeteksi juga. Untuk beberapa individu, ganja mungkin memainkan peran dalam kualitas mengemudi, namun secara keseluruhan tingkat kecelakaan jalan raya tampaknya tidak akan terpengaruh oleh penggunaan ganja secara luas di masyarakat.
18. MITOSGanja terkait pada peningkatan pasien darurat rumah sakit --> Ini adalah bukti bahwa ganja jauh lebih berbahaya dari apa yang di percaya orang selama ini.
     FAKTAMarijuana tidak menyebabkan kematian overdosis  --> Jumlah orang di ruang gawat darurat rumah sakit yang mengatakan diri mereka telah menggunakan ganja meningkat. Atas dasar inilah catatan kunjungan di rumah sakit digunakan sebagai bukti bahwa ganja ada kaitannya walaupun tidak ada hubungannya dengan kondisi medis sebelum datang ke rumah sakit. Lebih banyak remaja yang menggunakan ganja daripada obat-obatan seperti heroin dan kokain. Akibatnya, ketika remaja mengunjungi kamar rumah sakit darurat, mereka melaporkan penggunaan ganja jauh lebih sering daripada mereka melaporkan heroin dan kokain. Pada sebagian besar kasus-kasus ketika ganja disebutkan, obat lain juga disebutkan.
19. MITOSPenggunaan ganja oleh bawah umur dapat dicegah --> Pendidikan tentang bahaya narkoba dapat mengurangi penggunaan ganja pada tahun 1980. Tetapi setelah pendidikan tentang bahaya narkoba tersebut dikurangi, jumlah pengguna ganja jadi meningkat. Dengan memperluas dan mengintensifkan pesan anti-ganja, kita bisa menghentikan remaja yang ingin mencoba.
     FAKTATidak ada bukti bahwa pesan anti narkoba dapat mengurangi minat orang muda untuk mencoba narkoba --> Kampanye anti-narkoba di sekolah-sekolah dan media massa justru malah membuat narkoba jadi lebih menarik. Pengguna ganja di antara remaja menurun sepanjang tahun 1980, dan mulai meningkat lagi pada tahun 1990-an. Peningkatan ini terjadi di saat pemerintah gencar melakukan kampanye anti narkoba/ganja, inilah kampanye anti-ganja terbesar dalam sejarah Amerika. Di sejumlah negara lain, program pendidikan anti narkoba didasarkan pada ìharm reductionî, yang bertujuan untuk mengurangi akibat buruk narkoba di kalangan remaja yang mulai mencoba-coba narkoba.

Pemanfaatan

Tumbuhan ganja telah dikenal manusia sejak lama dan digunakan sebagai bahan pembuat kantung karena serat yang dihasilkannya kuat. Biji ganja juga digunakan sebagai sumber minyak.
Namun demikian, karena ganja juga dikenal sebagai sumber narkotika dan kegunaan ini lebih bernilai ekonomi, orang lebih banyak menanam untuk hal ini dan di banyak tempat disalahgunakan.
Di sejumlah negara penanaman ganja sepenuhnya dilarang. Di beberapa negara lain, penanaman ganja diperbolehkan untuk kepentingan pemanfaatan seratnya. Syaratnya adalah varietas yang ditanam harus mengandung bahan narkotika yang sangat rendah atau tidak ada sama sekali.
Sebelum ada larangan ketat terhadap penanaman ganja, di Aceh daun ganja menjadi komponen sayur dan umum disajikan.
Bagi penggunanya, daun ganja kering dibakar dan dihisap seperti rokok, dan bisa juga dihisap dengan alat khusus bertabung yang disebut bong.
Ganja selama ini dikenal sebagai bahan terlarang dan masuk kategori narkotika kelas I di hukum Indonesia. Namun lain hal bagi Lingkar Ganja Nusantara (LGN). Menurut komunitas ini, ganja justru memiliki banyak manfaat sehingga tidak perlu dikategorikan sebagai narkotika, diantaranya adalah :
1. Ganja yang sudah diolah untuk industri disebut hemp. Hemp itu bisa menghasilkan lebih dari 50.000 produk, seperti tali temali, tekstil, karung goni dan lain-lain
2. Ganja memiliki manfaat besar di bidang medis karena mampu menjadi bahan terapi untuk berbagai macam penyakit
3. Penggunaan ganja sebagai bahan rekreasi juga dianggap bagian dari hak personal masing-masing orang, selama kegiatan tersebut tidak mengganggu kenyamanan orang lain
LGN akan mencari donasi dan melakukan penelitian tentang manfaat ganja dengan mengajak kerja sama pihak lain, diantaranya adalah RSCM dan FKUI dengan tujuan mengeluarkan ganja dari kategori narkotika kelas I.

Budidaya

Tanaman ini ditemukan hampir disetiap negara tropis. Bahkan beberapa negara beriklim dingin pun sudah mulai membudidayakannya dalam rumah kaca.
Di Indonesia, ganja dibudidayakan secara ilegal di Provinsi Aceh. Biasanya ganja ditanam pada awal musim penghujan, menjelang kemarau sudah bisa dipanen hasilnya.
Hasil panen ganja berupa daun beriut ranting dan bunga serta buahnya berupa biji-biji kecil. Campuran daun, ranting, bunga, dan buah yang telah dikeringkan inilah yang biasa dilinting menjadi rokok mariyuana. Kalau bunga betinanya diekstrak, akan dihasilkan damar pekat yang disebut hasyis.
Hemp dan marijuana merupakan varietas yang sangat berbeda dari pohon bernama Cannabis Sativa L. Perbedaan utama dari varietas tersebut adalah kadar THC, kandungan psikoaktif marijuana sekitar 5-20% sedangkan kandungan maksimum THC hemp adalah 0,000010%.
biji dan minyak Hemp legal di 35 negara termasuk Kanada, Inggris, Jerman, Prancis, dll. Biji Hemp (sudah mati), minyak Hemp dan produk dari Hemp bahkan dapat di import secara legal ke Amerika; negara yang masih melarang penanaman dan pemanfaatan ganja.
Negara Indonesia tidak memanfaatkan biji dan miyak Hemp. Hal ini juga dipertegas oleh Undang-undang Narkotika di negara kita bahwa seluruh bagian dari pohon Cannabis Sativa L. tidak dapat dimanfaatkan.
Sampai saat ini, penelitian menunjukah bahwa berdasarkan jumlah kadar THC dalam produk makanan dan kecantikan dari Hemp, hampir tidak mungkin terdetekasi oleh alat tes narkoba.
Biji Hemp merupakan salah satu sumber protein nabati terlengkap (no 2 setelah kedelai) dengan kandungan protein sebesar 23% dari komposisi bijinya, 34% serat, dan 31% lemak dalam bentuk minyak yang mengandung omega 3 dan 6 dengan rasio 1:3.

Pelafalan dalam bahasa lain

Sebutan lain: marijuana (bahasa Inggris), tampee (bahasa Inggris Jamaika), pot, maui wowie, weed, dope atau green stuff (slang bahasa Inggris), cimeng, baks, skab, jame, jankry, atau gele (slang bahasa Indonesia).











Sabtu, 24 September 2011

Dreadlock Style..

Inget Mbah Surip kan?
Penyanyi lagu "Tak Gendong" yang meninggal tanggal 4 Agustus 2009 karena gagal jantung..
Gaya rambutnya yang mirip Bob Marley tuw sebenernya gaya rambut apa sih?



Rambut gimbal atau lazim disebut “dreadlocks” menjadi titik perhatian dalam fenomena reggae. Saat ini dreadlock selalu diidentikkan dengan musik reggae, sehingga secara kaprah orang menganggap bahwa para pemusik reggae yang melahirkan gaya rambut bersilang-belit (locks) itu. Padahal jauh sebelum menjadi gaya, rambut gimbal telah menyusuri sejarah panjang. Lepas dari perawatan rambut, secara alami rambut akan menyatu bersama membentuk knot dan kusut atau disebut dreadlocks. Dreadlock merupakan fenomena universal. Spiritualist dari semua kepercayaan dengan latar belakangnya memasukan kedalam jalur ajarannya dengan tidak memperdulikan penampilan fisik dari individu penganut kepercayaan tersebut. Para pendatang terkadang tidak menyisir dan memotong rambutnya atau bahkan sebaliknya dengan menutup rambutnya. Disinilah bagaimana dreadlocks lahir.

Konon, rambut gimbal sudah dikenal sejak tahun 2500 SM. Sosok Tutankhamen, seorang fir’aun dari masa Mesir Kuno, digambarkan memelihara rambut gimbal. Demikian juga Dewa Shiwa dalam agama Hindu. Secara kultural, sejak beratus tahun yang lalu banyak suku asli di Afrika, Australia dan New Guinea yang dikenal dengan rambut gimbalnya. Di daerah Dieng, Wonosobo hingga kini masih tersisa adat memelihara rambut gimbal para balita sebagai ungkapan spiritualitas tradisional.

Membiarkan rambut tumbuh memanjang tanpa perawatan, sehingga akhirnya saling membelit membentuk gimbal, memang telah menjadi bagian praktek gerakan-gerakan spiritualitas di kebudayaan Barat maupun Timur. Kaum Nazarit di Barat, dan para penganut Yogi, Gyani dan Tapasvi dari segala sekte di India, memiliki rambut gimbal yang dimaksudkan sebagai pengingkaran pada penampilan fisik yang fana, menjadi bagian dari jalan spiritual yang mereka tempuh. Selain itu ada kepercayaan bahwa rambut gimbal membantu meningkatkan daya tahan tubuh, kekuatan mental-spiritual dan supernatural. Keyakinan tersebut dilatari kepercayaan bahwa energi mental dan spiritual manusia keluar melalui ubun-ubun dan rambut, sehingga ketika rambut terkunci belitan maka energi itu akan tertahan dalam tubuh.

Seiring dimulainya masa industrial pada abad ke-19, rambut gimbal mulai sulit diketemukan di daerah Barat. Sampai ketika pada tahun 1914 Marcus Garvey memperkenalkan gerakan religi dan penyadaran identitas kulit hitam lewat UNIA, aspek spiritualitas rambut gimbal dalam agama Hindu dan kaum tribal Afrika diadopsi oleh pengikut gerakan ini. Mereka menyebut diri sebagai kaum “Dread” untuk menyatakan bahwa mereka memiliki rasa gentar dan hormat (dread) pada Tuhan. Rambut gimbal para Dread iniah yang memunculkan istilah dreadlocks—tatanan rambut para Dread. Saat Rastafarianisme menjadi religi yang dikukuhi kelompok ini pada tahun 1930-an, dreadlocks juga menjelma menjadi simbolisasi sosial Rasta (pengikut ajaran Rastafari).








Ketika dunia masuk kedalam era industri, dreadlocks sudah dapat dilihat dimana-mana selain India . Pada abad ke 20, pergerakan sosial-agama bermulai di Harlem New York oleh Marcus Garvey, menemukan antusiasisme dreadlocks diantara populasi masyarakat negro di Jamaica . Group ini mengambil pengaruh dari 3 sumber utama, yaitu: Perjanjian Lama dan Baru dari Alkitab, Budaya Suku Afrika dan Budaya Hindu yang dapat menembus serangan budaya di Hindia barat.
Pengikut dreadlocks menyebut diri mereka “Dreads”, menandakan mereka mempunyai dread, takut dan respek kepada Tuhan. Dengan referensi yang berasal dari agama Hindu dan Kristen. Rambut “dread” yang tumbuh matted locks (kusut dan terbentuk knot) kemudian oleh masyarakat dunia disebut “Dreadlocks” – model rambut para dread.
Perkembangan selanjutnya, para dread lebih fokus kepada Kaisar Ethiopia Ras Tafari, Haile Selassie dan melalui dialah muncul penganut rastafari, “Rastafarians” . Di awal 1900-an, dreadlocks diambil alih oleh penganut rastafari sebagai tambahan terhadap fungsi asli agama dan arti pentingnya spiritual sebagai simbol potensi sosial yang baik. Saat ini dreadlocks merupakan hal yang sungguh-sungguh spiritual, natural dan supernatural power dan sebagai pernyataan anti kekerasan, keselarasan, kebersamaan dan dapat saling bersosialisasi serta solidaritas antar sesama tanpa menekan minoritas.




Simbolisasi ini kental terlihat ketika pada tahun 1930-an Jamaika mengalami gejolak sosial dan politik. Kelompok Rasta merasa tidak puas dengan kondisi sosial dan pemerintah yang ada, lantas membentuk masyarakat tersendiri yang tinggal di tenda-tenda yang didirikan diantara semak belukar. Mereka memiliki tatanan nilai dan praktek keagamaan tersendiri, termasuk memelihara rambut gimbal. Dreadlocks juga mereka praktekkan sebagai pembeda dari para “baldhead” (sebutan untuk orang kulit putih berambut pirang), yang mereka golongkan sebagai kaum Babylon—istilah untuk penguasa penindas. Pertengahan tahun 1960-an perkemahan kelompok Rasta ditutup dan mereka dipindahkan ke daerah Kingston, seperti di kota Trench Town dan Greenwich, tempat dimana musik reggae lahir pada tahun 1968.



Ketika musik reggae memasuki arus besar musik dunia pada akhir tahun 1970-an, tak pelak lagi sosok Bob Marley dan rambut gimbalnya menjadi ikon baru yang dipuja-puja. Dreadlock dengan segera menjadi sebuah trend baru dalam tata rambut dan cenderung lepas dari nilai spiritualitasnya. Apalagi ketika pada tahun 1990-an, dreadlocks mewarnai penampilan para musisi rock dan menjadi bagian dari fashion dunia. Dreadlock yang biasanya membutuhkan waktu sekitar lima tahun untuk terbentuk, sejak saat itu bisa dibuat oleh salon-salon rambut hanya dalam lima jam! Aneka gaya dreadlock pun ditawarkan, termasuk rambut aneka warna dan “dread perms” alias gaya dreadlock yang permanen.




Meski cenderung lebih identik dengan fashion, secara mendasar dreadlock tetap menjadi bentuk ungkap semangat anti kekerasan, anti kemapanan dan solidaritas untuk kalangan minoritas tertindas.